Hey You!

My photo
Jakarta, Indonesia
a sucker for city lights.

Sunday, December 19, 2010

This Is Time of Year....

when I miss my family and my friends so bad.

Monday, December 13, 2010

New York City♥

OKEEEE INILAH UPDATE TERHANGAT DARI SAYA.

Jadi karena hasrat yang tak tertahan, gue bertolak ke NYC hari Jumat kemaren tanggal 10 Desember 2010. Enggak ke NYC juga sih, cuma transit 45 menit di Penn Station tapi gue sempet melangkah keluar dan menganga dan foto foto sebentar. Oke. Lalu gue ambil kereta lagi ke Stamford, CT dimana Arya dan sodaranya Luke menjemput gue. Dan gue bertemu Arya dan kangeeeeeeeeeeeeeen aah kangen berbahasa Indonesia! Lalu kerumah Arya dan ngobrol ngalor ngidul. Terus ketemu mamanya dan papanya yang baik sekali :) rumahnya pewe pula. Malam itu kita semua ke recitalnya Luke di gereja setempat. Itu orang kocak banget haha kalem kalem tapi lagunya samba joget joget malu malu haha kocak kocak. Trus makan malam di luar, tidur dan bersiap untuk petualangan di NYC esok hari!!

Sabtu!
Bangun, dan sukses membangunkan Arya hanya untuk bertanya pake baju yang mana. Lalu mandi dan bersiap siap dan dandan bersama Arya, kebayang gak lo berdiri barengan di depan kaca sama cowok...dandan bareng? Cuma bisa terjadi sama Arya lah itu. Lalu kita sarapaaan dan dianterin ke stasiun terdekat dan hampir ketinggalan kereta tapi WE DID IT yaiyalah kita gitu ya Ar ya gak ya gak. Trus turun di Grand Central dan norak berfoto foto sok ala Serena van der Woodsen wuakaka. Lalu tujuan pertama adalah Liberty Statue yang terletak di ujung Manhattan, dan Arya dengan cantiknya salah liat dan kita ngambil subway ke Coney Island di ujung Brooklyn yang bahkan BEDA PULAU sama Manhattan masya Allah. Nyadarnya pas udah nyampe pula. Total terjebak di kereta ada 2 jam an tuh. Trus kita transit dan ganti kereta...dan bodohnya kita berdua ketiduran. Trus gue kebangun pas di stasiun Whitehall Street - South Ferry dan gue bangunin Arya dan dia bilang bukan jadi kita tidur lagi. Lalu 2 stasiun kemudian kita kebangun dan Arya menyadari kita harusnya turun di stasiun Whitehall Street - South Ferry. Mau nangis aja gak sih lo. Turun deh ngambil kereta arah sebaliknya. Mana kebelet pipis, Arya beli makanan dulu di luar di street vendor tapi enak alhamdulillah trus ke State Ferry Island untuk ngantri naik Ferry yang melintasi Liberty tapi gak deket deket amat tapi yasuw. Trus turun, foto-foto sampe mampus. Udah jam 3 an kalo ga salah, jadi gue memutuskan untuk skip Ground Zero. Karna gue bilang mau ke The Met, Arya dengan licik ngajak turun di blok 110 padahal The Metnya di blok 86. Capek tapi yang penting nyampe dan foto foto gidu de. Trus naik bus bentar ke arah Times Square, tapi gue tergoda sama pemandangan di luar jadi kita turun dan berjalan. Ke Rockeffeler Center dan Empire State Building. Ada bazaar, ada kios Indonesia looh! Asik kan. Trus jalan ke Times Square, dan gue kebelet again jadi transit di McD. Lalu jalan kaki lagi ke resto Indonesia terdekat dari Times Square dan menikmati makanan Indonesia walaupun punya gue kaga dateng ngek tapi alhamdulillah bodo amat hahaha. Trus jalan balik ke Times Square. Gue lupa tapi kita sempet berenti beberapa kali di H&M, Gap dan Hollister. Pas di Times Square itu udah jam 9 lewatan, jadi kita foto foto sampai gila dan akhirnya berpisah Arya ke Aeropostale gue ke Forever21. Mau nangis ngerasa dirampok banget bajunya lucu lucu aaa akhirnya beli beberapa barang dan kita panik takut ketinggalan kereta. Ternyata engga deng. Trus pas udah duduk di kereta......udah nyantai, Arya tiba tiba nyadar ini kereta ekspress ga berenti di Darien. Jadilah keluar dari kereta itu dan kita kebawah beli minum. Di titik ini gue udah nyeker di Grand Central, sialan tuh flat shoes gue. Akhirnya ke kereta beneran, alhamdulillah....tidur selama perjalanan dan sampai dengan indah di Darien sekitar jam 12:15. Lalu ngendon di basementnya Arya bantuin bungkusin hadiah natal dan ngopi ngopi presentasi. Akhirnya pindah ke kamar jam 2 pagi, tidur dengan nyenyak sampe pagi.

Minggu!
Bangun ganti baju, trus gangguin Arya tidur abisan kaga enak kan masa doi tidur gue sksd sama host familynya. Mana sok imut lagi idiiih haha canda Ar. Trus sarapan, dianterin pulang sampe keretanya yeeey. Trus pas di Penn gue salah turun malah ke tempatnya Long Island Rail Road padahal kereta gue Amtrak. Tanya kiri kanan nyaris panik akhirnya nyampe ke kereta. Masih ada 15 menit tapi terlalu stres untuk bangun, jadi gue stay sampe Albany. Nunggu dijemput. Pulang dengan hati berbunga bunga :)

Maaci ya Arya dan keluarganyaa yang sudah membantu dan juga mom dad yang udah anter jemput albany - bennington - albany dan pastinya Mama Papa di Jakarta doanyaaaa :))))

Kapan kapan cerita lagi yaaaa!


Nadia

Thanksgiving in Philadelphia!

Hey Ho!
Oke, sekarang gue mau bercerita tentang Thanksgiving dulu yaaaaa.
Kurleb 2 minggu lalu, tepatnya di Kamis keempat di bulan November, seluruh rakyat Amerika merayakan yang namanya Thanksgiving. Bisa dibilang kayak Lebarannya orang Amrik, kecuali ini ngga ada kaitannya sama agama sama sekali. Thanksgiving secara tradisional adalah jamuan makan malam bersama sebagai tanda terima kasih atas bantuan para Native American yang membantu kaum Pilgrim yang baru pindah ke Amerika. Oke. Jadi Thanksgiving taun ini, seperti biasa keluarga angkat gue akan “mudik” ke rumah orangtuanya ibu angkat gue di Philadelphia yang berjarak kurang lebih 6 jam perjalanan dengan mobil. Jadi sebenernya hari Rabu itu gue masih ada sekolah, tapi keluarga memutuskan untuk pergi duluan jadilah gue bolos wakaka. Jadi, Selasa sore kita semua berangkat, capcus dari North Bennington dengan segudang perbekalan.
Selasa malem, sampailah kita dirumah nenek-kakek dari Mom yang panggilannya Grammy untuk nenek dan Poppop. Rumahnya asik dan artistic. Oke malam itu jadilah tinggal tidur soalnya udah malem banget juga.
Rabu!
Bangun agak kesiangan, tapi yasudahlah. Bertemu sama om tante, Aunt Jenny dan Uncle Chuck. Jadi om gue ini ceritanya “artis” doi penyanyi dan pemain gitar gitu ngerti kaan tapi music music country gitu. Katanya sih lumayan terkenal…tapi whatever lah haha tapi emang jago sih main gitarnya. Oke. Lalu sekeluarga besar kecuali si Om karena doi takut, cabut buat nonton Harry Potter 7. Filmnya keren cihuy. Lalu sehabis itu…gue dan saudara saudara angkat dan om dan tante dan mom dan dad kecuali grammy belanja ke The Salvation Army alias tempat barang2 secondhand begitchu. Gue dapet bathrobe $3 aja yang sangat nyaman useful dan hangat, serta 2 buah jaket yang cukup hangat. Lalu kita pulang dan malamnya kita bertolak ke restoran masakan Asia kesukaan nenek kakek dan menemukan ayam a la Indonesia yang cukup enak hahaha. Lalu pulang dan tidoooer.

Kamis!
Inilah hari Thanksgiving! Tapi secara Thanksgiving itu dinner, jadi acaranya malem. Pagi itu gue diajakin Poppop liat liat Philadelphia sekilas, ngga lama cuman sekitar 2 jam soalnya tur benerannya hari Sabtu. Jadilah gue cabut bersama Kati. Kotanya asik kok, gede tapi bersejarah. Kita ke kuburannya Benjamin Franklin dan gue melemparkan duit koin dan membuat permintaan. Paling keren itu Whispering Bench dimana ini adalah kursi panjang yang kalo lo duduk di ujungnya dan berbisik ke benchnya, orang di ujung satunya bisa denger bisikan lo. Gaul kan? Malamnya kita ke rumah saudara untuk makan malam Thanksgiving. Apakah menu makan malam Thanksgiving itu? Itu adalaaah jeng jeng jeng KALKUN! Menu utamanya kalkun dengan pelengkap berupa stuffing alias isian, tapi ngga bener bener diisikan ke dalam kalkunnya kan gaje. Ada juga cranberry sauce yang gak bener-bener saus, lebih kaya pudding. Ada juga mashed potato dan kawan-kawannya yang lain. Karena keluarga besar gue Jewish jadi ada masakan khas yang namanya latkes tapi yang ini ngga enak huek gue ga suka hahah. Btw cranberry saucenya di mata gue keliatan kayak sambel terasi yang merah membara, jadi gue semangat ambilnya dan pas dirasain……………………..BWEEK MANIS BANGET! Jadi gak selera. Akhirnya ga abis wakaka maaf ya dan lalu gue lebih semangat sama dessertnya kayak bermacam pie kayak pecan pie, apple pie dan pumpkin pie. Tapi favorit gue malah toffee-chocolate cookies, agak gak nyambung memang sudahlah. Lalu tradisi di keluarga besar gue juga,yaitu kita kayak semacam bikin pertunjukan gitu. Sehubungan dengan jari gue yang terluka karna cukuran, main gitarnya gak maksimal deh. Ada juga kolaborasi sister-sisteran yang cheesy banget sama sodara-sodara gue ngek. Favorit gue adalah Poppop dengan puisinya tentang Grammy oenyoe romantis. Oke malam itu berakhir dengan perut kenyang dan tidur.

Jumat!
Seperti tradisi juga, Jumat sehabis Thanksgiving adalah Black Friday alias Jumat Hitam alias SALE GEDE GEDEAN! Dimulai dari pagi buta Cuma keluarga gue gak segila itu bangun jam 1 pagi buat belanja. Kita cabs jam 7 an seinget gue ke King of Prussia Mall yang guede dan bikin kaki gempor. Gue cukup kalap belanja….mendapatkan tas, dua dress, dua cardigan, satu jeans, satu tanktop, satu topi, entah berapa scarf dan entah berapa gloves. Antriannya mak panjang geeeeela tapi gue senang yay. Malam itu kayaknya di rumah aja….iya benar kita stay dan dinner di rumah.

Sabtu!
Saatnya tour de Philadelphia! Bangun pagi diajakin keliling Philadelphia sama Poppop. Doi emang tour guide handalan deh. Gue ke berbagai tempat bersejarah macam Independence Hall, Liberty Bell, Elforth’s Alley, Betsy Ross Museum, dkk. Cool….juga menemukan bendera Indonesia di jalan gedenya di Philadelphia. Tak lupa merasakan the Famous Pat Philly’s Cheese Steak yang nampol. Yeah maaci Poppop  Malamnya kita menonton private concertnya Uncle Chuck yang keren sekale dan bertemu banyak orang. Lalu pulang, tidur, packing dan bersiap untuk pulang di Minggu pagi.

Minggu!
Cabut dari pagi dan sampe di rumah dengan sukses sekitar jam 2. Lalu bersama Mom belanja ke Hannaford dan mampir ke Bennington Museum buat liat pameran pohon natal. Hati senang riang gembira, Alhamdulillah ya Allah 

See ya next time!

Nadia

Thursday, December 2, 2010

Self Reflection

It's almost been 4 months since I left Jakarta. Since I left my "old life" , to start a short "new life" in another side of the world, 16.355 miles away from my hometown.

Rasa gak betah yang tadinya lengket di pikiran, sudah mulai memudar. Rasa gugup dan takut untuk bicara pun sudah mulai tak tersisa. Rasa kagum dan tak percaya bahwa saya sudah tidak di Indonesia pun sudah mulai menghilang, sedikit demi sedikit.

Hidup berjalan seperti biasa. Bangun pagi, sekolah, bersosialisasi, pulang sekolah, berkumpul sama keluarga, membuat PR, lalu tidur, dan ulangi lagi siklusnya dari awal. Terkadang diselingi jalan-jalan dan sedikit bersenang-senang. Sampai akhirnya, waktu 4 bulan pun terlewat tak terasa.

Kurang dari 7 bulan lagi, saya akan angkat kaki dari tempat ini. Entah apa perasaan saya nantinya, antara gembira bisa kembali ke kehidupan lama, atau tak rela melepas hidup baru yang saya bangun disini. Tapi sekarang ini saya mau curhat sedikit aja tentang gimana rasanya 4 bulan idup mandiri sendiri disini.

Hmm. Rasanya...kadang sepi, walaupun yang bisa diajak bicara sangat banyak. Kadang rasa nggak pede datang saat orang-orang ngga ngasih perhatian. Kadang rasanya overwhelming meledak ledak kalau ada yang memuji atau menghampiri dan memberi kata-kata manis. Kadang bingung, ketika terperangkap di situasi yang tidak mengenakkan. Hidup naik turun, tidak pernah datar.

Hal lain yang saya dapat, mungkin, saya merasa jauh lebih kenal sama diri saya sendiri. Selama ini saya selalu merasa kalau saya punya cukup rasa kepercayaandiri, tapi ketika pertama kali disini, nyali saya ciut. Selama ini saya selalu merasa kalau saya ini orangnya tidak rasis, tapi nyatanya saya merasa agak takut tuh waktu pertama kali bertemu sama orang orang yang berasal dari ras yang berbeda. Selama ini saya merasa saya cukup bisa mengatur diri sendiri, tapi nyatanya seringkali saya terburu-buru di pagi hari. Saya merasa dikuliti oleh kehidupan disini, perlahan kepribadian saya mulai diuji dan terlihat.

Taking decision, bisa dibilang hal yang paling berat. Juga bagaimana caranya me-maintain image kita disini karena saya secara tidak langsung membawa nama Indonesia di pundak saya. Bagaimana caranya memilah teman, teman mana yang akan bertahan sama saya sampai akhir tahun dan yang mana yang hanya akan jadi sekadar kenalan. Berperilaku di keluarga,karena saya bagaimanapun juga ngga akan bisa berpura-pura selama setahun penuh, pada akhirnya saya harus berubah.

Ketika dunia tidak membawa perubahan kehidup kita, maka bawa dan perkenalkanlah perubahan kepada dunia.

Cheers!
Nadia